Rabu, 28 Disember 2011

~Ujian Allah Itu 'Tailor-Made'~


"Huh? What do you mean?"
"Yalah, macam baju, kalau beli di kedai , tentu takkan mengikut bentuk badan kita yang sebenar.Tapi kalau di'tailor-made'kan, tentulah akan secocok dengan tubuh badan kita, sehingga menepati segala lekuk anggota kita.Ujian Allah itu juga begitu.Ia tailor-made untuk semua hamba-Nya.Tidak ada seorang mendapat ujian yang sama."
"Untuk apa Allah beri kita semua ini?" Begitu tanyaku pada seorang saudara perempuanku yang amat berhikmah.
"Kerana, ramai orang akan terkesan dengan tarbiyah peristiwa, yang Allah dah aturkan untuk dirinya. Lain orang, lain ujiannya, dan kesemua itu Allah datangkan untuk memperbaiki diri kita dan menjadikan diri kita lebih baik dari sebelum ini."
Dia meneruskan.''Allah akan berterusan memberikan ujian sehinggalah pada satu masa, hamba-Nya itu takkan dapat minta pertolongan pun daripada manusia. Dan semua manusia takkan dapat menolong dia pun. Sehinggalah hamba-Nya itu akan hanya berpaling dan meminta pertolongan dari Dia sahaja.''
Begitulah jirusan taujihatnya kepadaku.
Dan dia berbicara sambil mengenangkan juga ujian yang dihadapinya, walaupun tidak dikongsikannya kepadaku. Dan kami tahu, betapa ramainya lagi akhawat yang menanggung ujian yang bukan sedikit, semenjak berkenalan dengan bumi dakwah yang sebenar yakni bumi Malaysia.






Sehinggakan Allah, mahu kita muhasabah balik diri kita, dan betulkan semula niat kita, setiap kali kita melangkah.Benarlah, ujian Allah pada setiap seorang dari kita adalah 'tailor-made'.Engkau dan aku, ujian kita tidak akan sama.Sebab Allah, nak memperbetulkan kelemahan kita itu.Selagi mana kita masih ada kelemahan, ataupun terjebak dengan dosa, Allah akan datangkan ujian, yang menyingkapkan kelemahan kita. Agar kita kembali kepada Dia dengan memperbetulkan diri kita dan menjadikan diri kita lebih baik daripada semalam.
Selagi mana kita tidak mempertingkatkan selagi itu Allah akan uji pada titik kelemahan kita.
Subhnaallah.

Insan Datang Dan Pergi

Sepanjang hidup kita, tidak terkira insan-insan yang hadir dan yang pergi. Ada yang hadirnya hanya seketika seperti bayu. Dia datang dan pergi begitu sahaja tanpa terkesan apa-apa dan mungkin kita tidak perasan pun akan kehadirannya, begitu juga dengan dia.

Ada pula yang datang dan begitu setia dengan kita tetapi kita tidak rasa pun kepentingan dirinya untuk terus bersama kita. Malah kadangkala mungkin kita rasa lebih baik dia tidak wujud daripada dia tidak memberi apa-apa manfaat untuk kita sehinggalah dia pergi buat selama-lamanya.
Ketika itulah baru kita rasa betapa dia sangat penting untuk kita. Pada masa itu, baru kita perasan kebaikan yang dia pernah buat untuk kita atau untuk insan-lain lain di sekeliling kita.

Pada masa itu juga, sudah tidak guna kita menangis kekesalan kerana tidak menghargai kewujudannya. Hanya doa dapat kita hadiahkan agar dirinya dirahmati di alam sana.
Ada pula yang sentiasa di sisi kita. Di saat kita susah dan juga senang. Dia sanggup buat apa sahaja untuk kita. Namun bagi kita, dia tidak lebih daripada tempat untuk meluahkan perasaan, tempat yang kita cari apabila menghadapi masalah tetapi di saat kita bahagia atau berjaya, kita seakan-akan terlupa akan kewujudannya.

Namun dia masih setia. Bila-bila masa sahaja kita cari dia, dia pasti ada untuk kita tetapi kita perlu tahu, dia juga manusia. Mungkin dia pernah makan hati dengan sikap kita. Cuma di hadapan kita, dia mungkin cuba sembunyikan perasaan itu sebaik mungkin.

Seandainya kita masih dungu, tidak mustahil suatu hari nanti dia akan membawa diri meninggalkan kita. Oleh itu, hargailah kewujudannya selagi mana dia masih di sisi kita.

Ada pula yang hadirnya berbeza dengan apa yang kita duga. Mungkin kita rasa dekat sangat dengannya membuatkan kita rasa mahu sahaja selalu bersama dengannya tetapi kita tidak tahu dalam hati dia mungkin dia rimas dengan kita. Kadangkala kita dapat capai dan genggam tangannya, tetapi belum tentu hati dia, kita dapat selami.

Mungkin kadangkala kita dapat melihat dia ketawa, tetapi kita tidak tahu apa makna disebalik senyumannya. Mungkin dia memang tidak suka berkongsi duka dengan sesiapa atau dia sememangya dia tidak percayakan kita.

Apabila dia menangis, kita ingat kehadiran kita dapat memujuknya, walhal kehadiran kita langsung tidak disenangi dan mungkin juga secara tidak sedar kitalah sebenarnya yang membuatkan dia menangis. Dalam keadaan seperti ini, kita perlu sedar, sebenarnya kehadiran kita banyak menyusahkan hidupnya. Kita perlu faham dia mungkin tidak sampai hati untuk memberitahu kita supaya meninggalkannya dan jangan menyusahkan hidupnya.

Ada juga yang hadirnya memberikan sinar dalam hidup kita. Apabila berada bersamanya kita rasa begitu tenang dan kita rasa tidak mahu berpisah dengannya. Kita sanggup lakukan apa sahaja agar dapat bersamanya. Kita jaga hati dia agar dia tidak terluka. Kita sanggup jadi tempat dia meluahkan segala masalah dia.

Kadangkala kita sendiri tidak sedar yang kita telah menjadi seorang yang sangat baik apabila bersama dengannya tetapi akhirnya, tanpa sebarang sebab, tiba-tiba kita ditinggalkan. Kadangkala kita langsung tidak faham dan tertanya-tanya, kenapa kita ditinggalkan?

Kita rasa kita sudah lakukan yang terbaik untuknya tetapi masih ditinggalkan. Kesannya mungkin sangat mendalam kerana kehadirannya benar-benar bermakna dalam hidup kita. Dalam keadaan ini, kita mungkin akan berubah sepenuhnya. Hati kita cukup terluka sehingga tidak sanggup untuk membuka hati kita untuk kehadiran insan lain.  Kita juga tidak akan mendengar apa sahaja nasihat daripada insan-insan lain di sekeliling kita, hanya masa yang dapat menyembuhkannya.
Ada pula yang hadirnya menyembuhkan luka kita. Hadirnya banyak memberi sokongan dan dorongan kepada kita agar meneruskan kehidupan. Dia umpama pakar kaunseling untuk kita. Dia banyak mengingatkan kita, menyedarkan kekurangan kita dan mengubah tabiat buruk kita yang mungkin menjadi penyebab kenapa kita ditinggalkan.
Secara tidak sedar, kita sudah pulih daripada luka lama di atas nasihat dan sokongan darinya. Pada pandangannya, mungkin dia ingat kita sudah boleh berdiri sendiri dan mungkin dia rasa kita dah betul-betul pulih. Lalu dia meninggalkan kita.
Bagi kita pula, selama ini kita harapkannya akan terus bersama dengan kita. Kita hanya kuat apabila dia ada bersama kita, sedangkan dia tidak tahu sebenarnya segala kekuatan dan ketabahan itu ada bersamanya. Apabila dia pergi, maka hilanglah kekuatan itu dan kita terus mencari diri. Terasa sudah tidak percaya lagi kepada sesiapa pun, terasa ingin hidup sendiri, berdikari dan tidak mahu bergantung hidup pada sesiapa pun.
Tanpa kita duga atau tanpa kita harapkan ada pula insan yang sebelum ini pernah meninggalkan kita kembali semula ke pangkuan kita. Namun hati kita sukar kita fahami. Mungkin dengan senang hati kita dapat terima dia semula atau mungkin juga kita tidak dapat terima dia kerana sememangnya kita tidak pernah maafkannya kerana meninggalkan kita.

Dalam hati kita meraung dan bertanya, kenapa baru sekarang, bukan tiga atau empat tahun dahulu?
Mungkin juga hati kita dah tersangat keras atau sudah mati. Hati kita sudah tidak dapat terima dia lagi walaupun kita sudah memaafkannya lama duhulu. Mungkin juga dengan kehadirannya semula membuatkan hati kita yang masih berparut kembali terluka kerana dengan kehadirannya menjadikan kita ingat semula kedukaan lalu yang sebelum ini sudah terpadam dalam memori hidup kita.

Begitulah rencah dunia, kita tidak akan tahu siapa kawan dan siapa lawan sehinggalah sampai satu masa kita jatuh. Adakah tangan itu akan menghulurkan bantuan atau kita akan ditinggalkannya.
Kita tidak perlu risau memikirkan tangan mana yang akan menghulurkan bantuan dan tangan mana yang akan berpeluk tubuh dan seterusnya meninggalkan kita di saat kita sangat-sangat memerlukannya kerana apabila kita ikhlas menghulurkan tangan tidak kira kepada sesiapa pun, pasti akan ada tangan lain yang akan menghulur di saat kita memerlukan biarpun tangan tersebut bukanlah tangan yang pernah kita bantu dahulu.
Oleh itu, lebih baik kita bersifat ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa balasan daripada manusia. Berharaplah hanya untuk mendapat keredhaan Allah S.W.T.

Kita juga perlu sentiasa ingat, hidup kita sentiasa berputar. Jika kita pernah meninggalkan seseorang atau melukakan hati seseorang, tidak mustahil kita juga akan dilukai dan ditinggalkan suatu hari nanti dan mungkin kita akan dapat yang lebih teruk daripada apa yang pernah kita lakukan pada orang lain.


Selasa, 27 Disember 2011

~akhirnye~

akhirnye cuti semester smkin hmpir penamatnye...eemmm mcm x puas lak...tpi pkir2 blik boring lak ddk umah lama2...nsib baik cti semester aku nie dipenuhi dgn aktiviti faedah...iaitu jga akk aku dlm pantang..seronok jga baby n ada anak buah bru nie....cara nak mndikan baby,mcm mane nak pujuk baby ngis...yg kelakarnye...time baby muntah...geli aku..dah la aku x leh bau susu...heheheh...mcm2 la aku nie...mlm2 baby ngis lak...meragam lak....susah baby nak tido...siang senang lak tido...time mlm je,ngis...klur x main dgn die,ngis lak...iiiiiissssshhhhh..mcm2 la..skrg die dah berisi....byk gak bju x muat...minum susu je...tpi bru sbln 14hri dah ada gigi...gigi tu tmbh time die lhir...mgkin ibunye terlbh kalsium kot...entah la...ciptaan ALLAH...

selain tu,aku g shoping dgn akk teh n anak buah aku dkt SOGO...SALE lg...aku bli kst n seluar jean..ingat kasut tu nak pkai time g kuliah,tpi aku dah pakai pun..x apa la,nanti pkai la time g kuliah...x pun bli je bru...mampus kene marah dgn emak,asyik bli kst je...kst dkt umah stu rak tu pun x terpakai...iiiissssshhhhh aku nie gile kst ke...kst dkt umah tu nak bt apa ye??????x apa la pakai jelah..huhuhu...shoping smpai kaki skit lak tu...huhuu..total shooping RM356..bykkan...dgn handbeg,bju,kst,sluar jean....tpi smua akk aku byr...dah bg duit poket,byr duit shoping lg...huhuhu...untung2...hahahha..jahat aku nie..tpi bile lg nak srh die belanje..lgpun akk aku nie memang rpt dgn aku...dlm keluarga,muka kitaorg memang seiras,smpai x knl mane stu akk n adik...tpi die nmpk akk la sbb dah nampak tua n garang skit....

selain g SOGO, g midvalley lak...aktiviti yg sma je...shooping jgk..teman member bli brg nak msk stdy...jenuh berjln..dri pg smpai malm...lenguh kaki nie..dah la pakai kst tumit tggi...hhuhu....nasib baik dlm bngunan ada aircond,x la pnt sgt....x la byk bli brg pun...sja je g enjoy..restkan n boring ddk umah...huhuhu...then bln yg sma g JOM HEBOH DKT BUKIT JALIL...dah la ramai org,mcm ikn sardin...nsib baik g awal,klur x,x thu nak ckp apa...tu la org melayu,hiburan cpt je g...klur g masjid or surau,payah n 1001 alasan bg....nasib baik g kjp je n teman org je....brg dkt sana x la murah..still sma je...yg x bleh than,air dlm cawan plastik yg jual dkt pasar mlm tu hrganye RM2..mahal gak..tpi pkir haus,bli jgk...bli2 n jmpa artis...then blik la...nak tggu bli tiket blik,berjam2 lak...nape la pakai coin????susah la..pakai kad udah....nak bt perubahn n nak ikut jepun bt apa...negara jepun tu memang dah maju...train pun laju n x delay...nie x train malaysia,asyik delay....dah la pakai duit rakyat...iiisssshhh...klur mesin coin tu murah x apa,nie beribu2...klur tukar satu,it's ok...nie smpai 10...ingat skit ke....iiiisssssshhhhh pembaziran je n susah org nak g ulang alik...nak bli tiket ulang alikkan senang..x la sesak dkt kaunter...apa yg berlaku,memang dah berlaku...biar ia berlalu...huhuhuhu...

thun 2011 akn berakhir dalm 3hri je..apa yg berlaku dlm thun nie,biar ia berlalu....stiap yg berlaku ada hikmh n sbb nape ia berlaku....kite x leh nak mngubah apa yg telah dittpkn oleh ALLAH....terima seadanye..thun nie gak,byk kenangan phit yg terpaksa aku telan jgk untk trskan hdp...byk aku belajar dri kesilapan dri ku sndri....SELAMAT TINGGAL 2011..SELAMAT DATANG 2012...smga ia jdi sinar dlm hdpku...smga thun bru nie memberi azam bru untuk trs hdp...biar kenangan dlm thun bru nie sentiasa menggembirakan hdpku...azam thun nie,aku nak memperbaiki driku spya lbh baik,bt yg terbaik dlm hdp n x sia2 masa yg ada untuk cpai sgla impianku......INSYAALLAH..smaga ALLAH mempermudahkan urusnku n memberkati hdpku..................

Rabu, 14 Disember 2011

sweet memory..

mlm nie tibe2 teringat zaman dlu2..mcm lama sgt aku tgglkan....seronok time stdy dlu...rasa nak undurkn masa,tpi x bleh la....time sijil,byk kenangan yg plg indah......kwn2 pun sporting...happy je time tu....time tu pada 2007, lps PLKN aku trs dpt smbg stdy.....mula2 kekok tpi excited sbb dah jdi mahasiswazah....hahah...akhirnye hbis gak zaman sekolah2...sku dapat kos electrik...dah lama zaman sekolah ambk subjek agama...nak jdi ustazah n angan2 nak g mesir terkubu lak....x apa la,apa yg berlaku ada hikmah n sbb knpa ia berlaku...skrg aku ambk kos engineering...so nak jdi jurutera or lect....doakan jdi kenyataan....

nie puteri yg ada dlm kelas....comel2kan...

nie suasana dlm bengkel....

time tarian untk konvokesyen...

time kursus di Terengganu....
time di TAMAN BUDAYA..ada aktiviti..huhuhuh
my roomate yg gile2 n sporting...syg korang..^-^
cntik x bju yg aku design...cntikkan.....rakan seperjuangan ku..
nie best friendku...muka comel2....
cpt masa berlalu...skrg aku smbg stdy lg di kuantan....tggl 2thun nak hbis stdy (diploma)..eeemmm lps nie,smbg degree lak....insyaALLAH...smga ALLAH mempermudahkan urusanku untk cpai sgala impian n cita2...smua hanye tggl kenangan je....aku akan ingat smpai bile2....terima ksh ALLAH memberiku bernafas lg atas muka bumi mu nie......

"Ya ALLAH,jdilah hambamu nie insan yg solehah,beriman,berakhlak,bertakwa n berilmu ddunia n akhirat..Lindungiku dri bisikan syaitan n anasir2 yg bleh merosakkan keimanan n ketakwaan ku pada-MU...smga impian ku jdi kenyataan n memperkenankan sgala doa2ku....AMIN3X"                   
^-^





Selasa, 22 November 2011

~sayang die~

Pada 11/11/2011...lahirlah seorg hamba dri golongan kaum adam ddunia nie...telah lama menanti kehadirannye di muka bumi ALLAH nie....alhamdulillah selamat dlahirkan...kehadirannye amat bermakna dlm keluargaku sbb dah lama x ada org bru dlm keluargaku...nak tggu akk aku no5 kwin x thu bile...klur aku,lmbt lg..tggu hbis stdy la n cpai impian ku...hehehhe....cti sem aku hbis jaga dia...syag die...namanye MUHAMMAD ARIEF SYAAMEL....

comelnye syakan

nape nie???muka sdih je...

time nie siap2 nak g hospital...dmm kuning la..

die nak susu...ngis puas2...

lps mandi...ada muka permain bola x...nie bdk baik...


smga ia jdi insn berguna,soleh,berakhlak,bertakwa,beriman n berilmu ddunia n akhirat.....

~syang die sgt2..jgn nakal2 ye syg~.. :)

Isnin, 21 November 2011

Maafkanlah Mereka


Setiap hari di bumi Allah, kita berhubungan dengan makhluk lain ciptaan Allah terutamanya sesama manusia. Betapa Allah amat memberatkan hamba-Nya menjaga silaturrahim dan ukhwah sesama manusia. Dalam Al-Quran Allah telah berfirman yang bermaksud :
"Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu." (Surah An Nisaa' 4:1).
Hal ini diperkuatkan lagi dengan sabda baginda Rasulullah SAW yang bermaksud :
"Barangsiapa yang senang untuk dilapangkan rezekinya dan diakhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya), maka hendaklah dia menyambung (tali) silaturahim."
Jadi jelas di sini betapa penting untuk kita menjaga ukhwah yang telah terjalin sesama manusia. Kerana menjaga ukhwah itu hakikatnya bukanlah sesuatu perkara yang mudah dilaksanakan.
Begitu jua dalam perhubungan cinta antara seorang lelaki dan wanita. Yang saling menyayangi dan mencintai antara satu sama lain. Namun kadangkala apa yang kita rancang tidak semudah yang kita sangkakan. Dan sering datang cabaran-cabaran yang membuat perhubungan terputus.
Pastinya sekiranya berlaku sedemikan dalam hubungan itu, kadangkala hati kita terlalu sakit dan kecewa atau muncul perasaan benci dengan pasangan kita kerana merasakan diri kita dipermainkan lebih parah jika kita rasa seperti dikhianati.
Kadangkala amat sukar untuk kita memaafkan. Apatah lagi melupakan sesuatu yang menyakitkan hati dan perasaan. Lalu dendam kesumat menjadi jarum hasutan untuk kita memutuskan silaturahim. Kita selalu memberi alasan bahawa iman kita bukanlah sehebat iman seorang Nabi.
Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW duduk bersama sahabat di dalam masjid lalu baginda bersabda dengan ertinya: "Sekarang ini seorang lelaki penghuni syurga akan muncul dari sebelah pintu itu."
Maka muncullah seorang lelaki yang baru sahaja selesai mengambil wuduk.
Janggutnya masih basah dan menitiskan air sisa wuduk. Kemudian dia solat sunat dua rakaat dan setelah itu dia duduk.
Pada hari kedua Rasulullah SAW berkata lagi dengan ucapan yang serupa dan begitulah juga pada hari ketiga.
Ibnu Umar RA mengekori lelaki tersebut dan memohon agar dapat tidur di rumahnya. Dia amat hairan kerana lelaki tersebut biasa-biasa sahaja. Seperti orang lain juga yang mendirikan solat, berpuasa, berzikir dan lain-lain.
Lalu Ibnu Umar RA bertanya kepadanya, "Wahai saudara! Demi Allah sebenarnya aku ingin mengetahui cara amalanmu kerana aku mendengar Rasulullah SAW telah bersabda sebanyak tiga kali bahawa kamu termasuk salah seorang penghuni syurga. Amalan apakah yang kamu lakukan sehingga kamu boleh meraih penghargaan yang hebat daripada Rasulullah SAW? Setiap malam aku memerhatikan amalanmu, tetapi solat sunatmu tidaklah terlalu banyak, dan begitu juga dengan amalan lain yang tiada beza dengan kebanyakan orang."
Lelaki itu menjawab, "Demi Allah, tiada Tuhan selain Dia! Sebenarnya amalanku biasa-biasa sahaja. Tiada perkara yang perlu dilebihkan dari kebanyakan orang. Namun apa yang terpenting, iaitu ketika aku ingin tidur pada waktu malam, aku tidak pernah menyimpan rasa dendam, tipu daya, hasad dengki dan iri hati kepada mana-mana orang Muslim. Hanya itulah yang aku lakukan sepanjang hidupku."
Maha Suci Allah, jelas dari kisah sirah ini, sungguh hebat darjat seorang Muslim yang suci hatinya dari perasaan dendam, hasad dengki dan iri hati terhadap sesama manusia.
Jadi bagi mereka yang sedang berusaha dalam membina satu hubungan yang lebih diredhai; sabar dan tabah lah dalam menghadapi ujian-ujian yang hadir. Seandainya telah berlakunya perpisahan janganlah sesekali kita menyimpan perasaan benci dan marah di dalam hati kita.
Jangan juga kita cuba menyalahkan takdir kerana kegagalan dan perpisahan itu. Tetapi yakinlah dengan janji Allah.. perpisahan itu pasti akan berganti dengan pertemuan.. pertemuan yang lebih baik dari pertemuan yang dulu..

Jumaat, 18 November 2011

Jangan Tawarkan Sesuatu Ketika Gembira, Jangan Cakap Sesuatu Ketika Marah

Setiap tindakan dan keputusan kita sebagai manusia tidak selalunya rasional. Biasanya ia akan dipengaruhi oleh emosi. Emosi tidak bermaksud emosi negatif sahaja. Emosi positif dan pelbagai emosi lain yang kita alami.

Bayangkan anda baru mendapat berita bahawa anak anda ditangkap merokok di sekolah. Dalam keadaan marah ini, ada seorang pelanggan yang datang ke pejabat untuk mengkritik mengenai perniagaan anda. Itu tidak betul, ini tidak betul.

Anda mungkin akan bertindak dengan memarahi pelanggan itu. Dengan tindakan anda ini, anda akan kehilangan pelanggan ini buat selama-lamanya.
Dalam keadaan normal, mungkin tindakan anda jauh berbeza. Anda mungkin akan mendengar kritikan ini dan memohon maaf serta berjanji akan membetulkan keadaan.
Jadi ini contoh jelas, kita sering terpengaruh dengan emosi sewaktu membuat keputusan harian.

Namun perlu juga diambil perhatian, keadaan ini tidak hanya wujud sewaktu anda marah. Keadaan ini juga wujud sewaktu anda dalam keadaan sangat gembira.
Sewaktu gembira, anda berada dalam mood yang sangat baik dan ini juga akan mempengaruhi keputusan yang anda akan lakukan.

Bayangkan anda baru menyambut kelahiran anak yang baru. Anda sangat seronok dan excited. Pada masa yang sama, ada pekerja anda datang berjumpa untuk balik awal pada hari ini.
Kebarangkalian besar, anda akan meluluskan permohonan balik awal ini.
Mungkin dalam keadaan biasa atau dalam keadaan marah, anda akan bermasam muka dan memarahi pekerja itu sebelum membenarkannya balik. Tetapi dalam keadaan gembira, tindakan anda nyata berbeza.
Jadi bagaimana untuk membuat keputusan yang rasional? 
Anda perlu menenangkan diri dahulu sebelum berkata apa-apa sewaktu marah. Dan anda perlu reda dari gembira sebelum membuat keputusan sewaktu gembira.

Ingatan yang penting : Jangan Tawarkan Sesuatu Ketika Gembira, Jangan Cakap Sesuatu Ketika Marah

15 Ciri Wanita Syurga

1. Bertakwa.
2. Beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari kiamat, dan beriman kepada takdir yang baik mahupun yang buruk.
3. Bersaksi bahawa tiada yang berhak disembah kecuali Allah, bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, mendirikan solat, menunaikan zakat, berpuasa bulan Ramadan, dan menunaikan haji bagi yang mampu.
4. Ihsan, iaitu beribadah kepada Allah seakan-akan melihat Allah, jika dia tidak dapat melihat Allah, dia mengetahui bahawa Allah melihat dirinya.
5. Ikhlas beribadah semata-mata kepada Allah, tawakal kepada Allah, mencintai Allah dan Rasul-Nya, takut terhadap azab Allah, mengharap rahmat Allah, bertaubat kepada-Nya dan bersabar atas segala takdir Allah serta mensyukuri segala kenikmatan yang diberikan kepadanya.
6. Gemar membaca al-Quran dan berusaha memahaminya, berzikir mengingati Allah ketika sendiri atau bersama orang dan sentiasa berdoa kepada Allah.
7. Menghidupkan amar makruf dan nahi mungkar pada keluarga dan masyarakat.
8. Berbuat baik (ihsan) kepada tetangga, anak yatim, fakir miskin, dan seluruh makhluk, serta berbuat baik terhadap haiwan ternakan yang dimiliki.
9. Menyambung tali persaudaraan terhadap orang yang memutuskannya, memberi kepada orang, menahan pemberian kepada dirinya, dan memaafkan orang yang menzaliminya.
10. Adil dalam segala perkara dan bersikap adil terhadap seluruh makhluk.
11. Menjaga lisannya daripada perkataan dusta, saksi palsu dan menceritakan kejelekan orang lain (ghibah).
13. Menepati janji dan amanah yang diberikan kepadanya.
14. Berbakti kepada kedua-dua orang tua.
15. Menyambung silaturahim dengan keluarganya, sahabat terdekat dan jauh.

Isnin, 7 November 2011

suasana majlis korban (SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA)

pada thun nie,raya agak bermakna dlm hdpku........entah nape????awal2 pgi,kene bgun n mandi sunat raya.....eemm...seronok hati nie...lsp mandi,sarapan yg disediakan oleh emakku.....lps sarapan,siap2 pakai bju raya nak g masjid...sblm tu,sesi bersalam-salaman....kelakar la plk,msg2 kilam kabut...anak2 buahku bgun lmbt..lps solt sunat,rumah ku jdi kunjungan org sbb ada mjlis korban....seekor je lembu...emak kata org kmpg dtg kul 12 sbb selesaikan masjid dlu tpi blum kul 11 dah ada org dtg...lintang pukang aku msk dlm blik n capai tudung...sbb ramai lelaki...sblm tu aku n akkku lpk dkt ruang tamu bwh...tgk tv...kusyuk sgt tgk tv smpai x perasan org dth...hehheheheh....

 ayahku bersusah payah tumbangkan lembu nie
 nie sesi berehat n mkn2...

eh gambr kambing pun ada...mesti nie keje anak buahku yg ambk gmbr nie.....

ok....SELAMAT HRI RAYA AIDILADHA...smga ia menjdi 1001 makna dlam hdp....
 sekian............


Jumaat, 28 Oktober 2011

Ku Rindu Padamu Ya Rasulullah!

Garis-garis sinar mentari menembusi jendela bertabir menerangi bilik bacaan itu dengan cahaya yang malap. Secangkir Nescafe panas dan beberapa keping biskut di atas meja yang dihidangkan ibunya untuk sarapan pagi masih belum terusik. Tiada bunyi bingit yang menggangu tumpuan, melainkan hanya bunyi kipas angin yang sedang berputar laju. Azim berdiri di sisi rak buku yang terletak bersebelahan dengan meja tulisnya. Kopiah putih yang menutupi rambut pendeknya yang sedikit keriting dilepaskan ke atas meja. Matanya yang sepet itu memerhati dengan teliti judul-judul kitab yang berada dalam koleksi rujukannya sambil disentuhnya kitab-kitab itu satu persatu dengan hujung jarinya. Mencari sesuatu.
Sebuah kitab yang tebal ditarik keluar daripada rak buku. Kitab yang berjudul Syamail Muhammadiyah itu dibelek-belek daripada satu muka surat ke muka surat yang lainnya. Pada kulit buku tertera nama pengarang, Imam At-Tirmizi, salah seorang ulama hadis terkemuka dan terkenal dengan kitab Sunan At-Tirmizi yang tersenarai dan kutubus sittah.
Syamail Muhammadiyah adalah satu kitab Imam At-Tirmizi yang dikhaskan olehnya untuk menghimpunkan hadis-hadis yang menjelaskan tentang sifat-sifat dan peribadi serta akhlak Nabi Muhammad s.a.w. Padanya ada hadis yang shahih, hasan dan juga dhaif sebagaimana yang dijelaskan oleh Imam At-Tirmizi sendiri.
Membaca sifat-sifat Rasulullah s.a.w yang tercinta, hatinya diselubungi perasaan sayu dan rindu. Terkenang kewafatan Rasulullah s.a.w di pangkuan isterinya yang tercinta, Ummul Mukminin Aisyah r.anha. Ketika itu pada waktu Dhuha pada hari isnin, bersamaan 12 Rabiul Awal tahun 11 Hijrah, selepas bersiwak Rasulullah s.a.w pun mengangkat tangannya dan menyebut, "Ya Allah, ampunilah aku, rahmatilah daku dan pertemukanlah daku dengan Kekasih yang Maha Tinggi. Ya Allah, Kekasih yang Maha Tinggi." Setelah mengulangnya kalimah itu sebanyak tiga kali, Rasulullah s.a.w pun kembali menghadap kepada Allah, Kekasih yang Maha Tinggi.
Berikutan tersebarnya khabar kewafatan Rasulullah s.a.w itu, seluruh umat Islam dilanda rasa sedih dan duka. Umar r.a ketika itu hilang pertimbangan, lalu ditenangkan oleh Abu Bakar Ash-Shiddiq. Bilal bin Rabah r.a yang biasa melaungkan azan, menangis teresak-esak apabila sampai pada kalimah "Asyhadu anna muhammadar rasulullah" kerana teringatkan Rasulullah s.a.w, sehinggakan mereka yang mendengar tangisan itu turut menangis sama.
Kewafatan Rasulullah s.a.w merupakan kehilangan yang amat besar kepada umat Islam daripada dahulu sehingga ke hari ini.
"Allahumma solli 'ala muhammad," Azim mengucap selawat berkali-kali sebagaimana yang diriwayatkan. Kerinduan untuk bertemu Rasulullah s.a.w meresapi jiwanya, memenuhi kolong hatinya. Hasratnya ingin bersua dengan baginda s.a.w, namun apakan daya, takdir telah tertulis bahawa lahirnya ke dunia, Rasulullah s.a.w sudah pun lama pergi menemui Kekasihnya, Allah Rabbul Jalil.
Untuk itu hanya peninggalan Rasulullah s.a.w yang berupa al-Qur'an dan as-Sunnah yang menjadi pegangannya, bersama kefahaman para Salafus Soleh. Pada masa yang sama dia tetap berharap, agar dipertemukan dengan Rasulullah s.a.w di alam mimpi, walaupun tidak dapat bersua muka secara nyata.
Fikiran Azim menerjah ke masa silam. Terkenangkan peristiwa ketika dia berada di bangku sekolah tingkatan tiga, di SMK Bandaraya. Ketika mula-mula tertarik untuk mendalami agama selepas tersedar daripada hanyut dibawa ombak kelalaian, tenggelam dalam samudera kesia-siaan. Masih anak muda remaja yang belum begitu mengerti soal agama yang murni.
"Saya mimpi melihat Rasulullah s.a.w, ustaz!" luahnya ketika menemui Ustaz Sabri di bilik guru. Dia mengkhabarkan kepada ustaz Sabri, bahawa mimpinya lewat malam semalam, dikunjungi oleh seorang lelaki misteri yang tidak pernah dikenalinya, berseri-seri dan bercahaya. Namun yakinnya menyatakan bahawa itu adalah Rasulullah s.a.w.
Dia teringat Ustaz Sabri pernah berkata kepadanya, bahawa Rasulullah s.a.w pernah menyatakan ketika sesi pembelajaran subjek Pendidikan Islam bahawa syaitan tidak dapat menyerupai baginda s.a.w. Namun, ustaz Sabri yang separuh usia itu tidak sempat mengulas lanjut mengenai luahan mimpinya kerana sibuk menyiapkan kertas soalan untuk peperiksaan yang akan diduduki oleh semua pelajar dua minggu lagi. Dan dia pun tidak mahu mengganggunya.
Beberapa hari berlalu. Mimpi yang menerpa lenanya beberapa malam lepas masih segar di dalam benaknya, tidak dapat dilupa.
"Ya Allah, pertemukanlah daku dengan Rasulullah s.a.w di dalam mimpi." Doa Azim sebelum terlena di atas sejadah, kelelahan menunaikan qiamulail keesokan malamnya. Sekali lagi lelaki misteri itu berkunjung di dalam mimpinya. Kali ini dengan beberapa orang yang berserban dan berjubah putih dengan wajah yang berseri-seri. Dia cuba untuk berbual dengan lelaki tersebut, bertanya kepadanya, mahukan kepastian. Namun lelaki dalam mimpinya itu hanya tersenyum. Air matanya mengalir sambil menangis teresak-esak sebaik sahaja terjaga. Hatinya semakin teguh berkata, lelaki yang ditemuinya itu adalah Rasulullah s.a.w.
Sebaik sahaja loceng berbunyi menandakan berakhir sesi pembelajaran pada hari berikutnya, Azim bergegas mengatur langkah ke bilik guru untuk bertemu dengan ustaz Sabri. Moga-moga ustaz Sabri tidak sibuk pada hari ini, bisik hatinya.
Tiba di hadapan bilik guru, Azim menolak daun pintu seraya memberikan salam dan melangkah masuk setelah dipersilakan oleh ustaz Sabri. Alhamdulillah, ustaz Sabri kelihatan sedang berehat di tempat duduknya. Nampaknya ada peluang untuknya berbual panjang dengan Ustaz Sabri.
"Memang benar, syaitan tidak mampu untuk menyerupai Nabi Muhammad s.a.w di dalam mimpi." Ulas ustaz yang separuh usia itu sambil mengusap-usap janggutnya yang sejemput kemas. Posisi cermin matanya yang tebal itu dibetulkan.
"Tapi, tidak semua yang berkunjung dalam mimpi kita dan mengaku sebagai Rasulullah s.a.w itu adalah Rasulullah s.a.w yang sebenarnya."
"Maksud ustaz?" Tanya Azim. Bukankah dahulu Ustaz Sabri juga yang berkata kepadanya, bahawa Rasulullullah s.a.w itu tidak dapati diserupai oleh syaitan, bisik hatinya. Kepalanya yang tidak gatal digaru-garu. Keliru.
"Menyerupai dan mendakwa diri sebagai Rasulullah s.a.w adalah dua perkara yang berbeza." Ustaz Sabri mengeluarkan sebuah kitab daripada susunan buku-buku tebal yang berada di atas meja. Syamail Muhammadiyah, itulah judulnya. Fikiran Ustaz Sabri teringat pernah suatu ketika di dalam rancangan Expose Mistik di saluran Astro Prima, ada guru tareqat sesat yang mengaku bertemu dengan Rasulullah s.a.w. dan mendakwa Rasulullah s.a.w datang kepadanya sambil menangis memikirkan umatnya, lalu meminta syaikh tareqat itu menyelamatkan mereka. Suatu cerita yang kemungkinan besarnya dusta dan direka-reka untuk memperdaya para pengikutnya agar taksub dan kagum kepadanya.
Terjemahan Syamail Muhamadiyah terbitan PTS Islamika :
"Kita tidak boleh mempercayai dengan serta-merta apabila seorang lelaki misteri menemui kita di dalam mimpi dan menyatakan dirinya sebagi Nabi Muhammad s.a.w." tambah Ustaz Sabri lagi. Kitab yang diletakkan di atas meja itu dibeleknya satu persatu. "Memang benar syaitan tidak mampu untuk menyerupai Nabi Muhammad s.a.w sebagai zahirnya, tapi syaitan mampu untuk mendakwa dirinya sebagai Nabi Muhammad s.a.w."
"Tapi perasaan saya kuat merasakan sedemikian, ya ustaz." Azim bersuara, tapi keyakinannya terhadap mimpi tersebut mulai goyah.
"Perasaan tidak cukup untuk kita menentukan itu Rasulullah s.a.w atau pun sebaliknya, Azim." Kata Ustaz Sabri dengan mesra. Dia faham tentang perasaan rindu muridnya itu kepada Rasulullah s.a.w, sebagaimana yang dikhabarkan kepadanya beberapa hari lepas.
"Lalu bagaimana hendak menentukannya?"
"Dengan riwayat-riwayat yang shahih dan hasan tentang baginda s.a.w yang sampai kepada kita." Jawab Ustaz Sabri. Telunjuknya ditujukan ke satu muka surat di dalam kitab Syamail Muhammadiyah. "Pernah suatu ketika seorang berkata kepada Ibnu Abbas r.a, bahawa dia bermimpi bertemu Rasulullah s.a.w, maka Ibnu Abbas r.a pun bertanya kepada orang yang berkata itu tentang ciri-ciri Rasullullah s.a.w yang ditemui dalam mimpinya bagi membuat perbandingan, adakah yang hadir dalam mimpi itu benar adalah Rasulullah s.a.w atau pun sebaliknya."
"Maka begitu juga dengan kita. Sekiranya setelah membuat perbandingan, dan nyata bahawa wujudnya persamaan di antara riwayat yang sampai kepada kita berkenaan dengan Rasulullah s.a.w, dengan orang yang mengaku sebagai Rasulullah s.a.w dalam mimpi kita, maka mungkin sekali ianya adalah Rasulullah s.a.w. Sekira sebaliknya, maka kemungkinan besar itu bukanlah Rasulullah s.a.w yang sebenarnya."
"Sebagai contohnya, di dalam mimpi kita melihat Rasulullah s.a.w itu berambut putih kerana banyaknya uban, sedangkan yang sampai dalam riwayat yang shahih, uban Rasulullah s.a.w itu tidaklah begitu banyak. Bahkan, ianya mampu dihitung dengan menggunakan jari." Kitab Syamail Muhammadiyah yang dihulurkan oleh Ustaz Sabri dicapainya dengan segera.
Azim membelek lembaran muka surat yang menyatakan tentang ciri-ciri zahir Rasulullah s.a.w, pada masa yang sama dia cuba mengingat kembali ciri-ciri lelaki yang mengunjungi mimpinya untuk membuat perbandingan dengan apa yang dibacanya dalam kitab itu. Ustaz Sabri diam memerhati muridnya sambil tersenyum melihat gelagatnya.
Air jernih mula bergenang di tubir matanya. Menitis tanpa disedari, lalu disekanya air mata itu dengan menggunakan tapak tangannya. Fikirannya di terjah perasaan sayu, kecewa. Ternyata lelaki yang hadir dalam mimpinya jauh berbeza dengan sifat Rasulullah s.a.w yang tertera dalam Syamail Muhammadiyah. Siapa dia? Adakah itu syaitan yang cuba untuk menyesatkannya daripada jalan yang lurus, atau cuma mainan tidur semata-mata? Cuma Allah s.w.t yang mengetahuinya. Yang pastinya lelaki itu bukan Rasulullah s.a.w, dia bermonolog sendiri.
Azim merasakan masa seperti terhenti buat seketika, alam menjadi sepi dalam fikirannya. Sukmanya diselubungi perasaan sedih, pilu dan kecewa.
"Nampaknya yang hadir dalam mimpi saya bukan Rasulullah s.a.w." luahnya dengan suara yang mendatar tidak begitu kedengaran.
Ustaz Sabri menarik nafas dalam-dalam. Perasaannya terkesan kagum melihat keinginan anak muda di hadapannya. Anak muda di hadapannya itu berbeza daripada yang biasa ditemuinya.
"Sabarlah Azim. Kalau pun kita tidak dapat bertemu Rasulullah s.a.w pada masa ini, insya' Allah kita akan bertemu baginda s.a.w. di akhirat, selagi mana kita beragama Islam dan berpegang teguh dengan sunnah baginda s.a.w serta banyak berselawat kepadanya." Ustaz Sabri menghampirkan diri dan memegang baru Azim. Diusap-usapnya kepala anak muda di hadapannya itu.
Perlahan-lahan Azim menghela nafas yang panjang. Kitab Syamail Muhammadiyah di tangannya ditutup perlahan-lahan, lalu dikembalikan ke dalam rak buku di sisi mejanya. Pesan-pesan Ustaz Sabri agar berpegang teguh kepada Islam, al-Qur'an dan sunnah Rasulullah s.a.w berdasarkan kefahaman Salafus Soleh tidak pernah luput daripada ingatan. Sunnah yang semakin ditinggalkan ramai orang, dihidupkannya dan perkara yang menyelisihi sunnah itu ditolaknya secara hikmah, dengan harapan agar usahanya itu akan menemukannya baginda s.a.w di akhirat sana.

~ Pelangi Cinta ~

Indah sungguh pelangi ini. Namun yang berkuasa menciptanya pasti jauh lebih indah. Sudah tentu, kan Dia Maha Indah? Sudah tentu cinta-Nya pun indah juga.....
"Allah sangat mencintai kita." Lihat ke atas. Lihatlah langit. Siapa yang cipta? Jawapan: Allah. Lihat pula awan yang berarak. Kalau malam, lihat bintang. Siapa pula yang cipta? Allah juga. Tengok pula matahari yang terang benderang. Waktu malam, lihat bulan yang bersinar. Siapa yang bagi sinaran mereka? Masih Allah. Bernafaslah, hirup udara yang segar dalam-dalam. Siapa pula yang cipta udara? Tetap Allah.

Pandang ke sekeliling pula. Pokok-pokok, tenang sahaja bila melihat mereka. Pokok itu yang mengeluarkan udara. Siapalah agaknya yang cipta mereka ya? Allah lagi. Haiwan-haiwan. Burung terbang, kucing, kura-kura, ikan, gajah, arnab, banyak lagi. Siapa yang jadikan mereka? Mestilah Allah. Bawah. Tanah. Daripada situlah tumbuh pokok-pokok, haiwan-haiwan berpijak, kita berdiri. Macam-macam lagi. Siapakah penciptanya? Masih Allah juga.
Ada banyak sangat tanda kekuasaan Allah. "Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal." [Qs. Ali-Imran, 3:190]
Tak cukup lagi? Fikir lagi. Pandang badan kita pula. Tangan kita boleh bergerak. Ada bermacam receptor (stimuli detector) macam heat, cold, touch, pain, pressure. Ada 3 layer, epidermis, dermis dan fat layer. Sangat complex, dengan sweat glands, dan macam-macam lagi. Siapa yang cipta itu semua? Mestilah Allah, habis siapa lagi?
Kaki pula. Sangat tahan lasak. Lapisan epidermisnya sangat tebal. Cuba kira, dah berapa banyak tapak kasut kita yang haus? Tapi pernah tak tapak kaki kita haus pula? Manalah tahu, hehe. Siapa yang cipta? Allah juga. Mata kita, ada banyak bahagian. Ada choroid, retina, eye lens, pupil, iris dan banyak lagi. Masing-masing ada tugas sendiri. Masih soalan yang sama, siapa cipta? Allah juga. Mana ada yang lain.
Telinga. Ada bermacam bahagian. Cara perjalanan bunyi hendak sampai ke otak, begitu kompleks. Perlu ditukar kepada getaran di eardrum, kemudian dikuatkan di ossicles, malalui oval window, kemudian ditukar kepada nerve Impulse di cochlea, baru dihantar ke otak. Siapa yang cipta? Allah.
Dalam kepala kita, ada satu cecair khas dipanggil serebrospina. Cecair inilah yang menampung berat otak supaya dapat diseimbangkan di atas tengkuk. Masih lagi, siapa yang cipta? Tetap Allah, tiada yang lain.
"Klai ini saush sikiedt. Mneruut peenliitan praa alhi, msekpiun huurf daalm sbeuah ktaa di uabh, ktaa tresbeut maish bsia di bcaa dnegan mduah, asaalkn psoisi huurf pretmaa dan treakihr tiadk di uabh. Ini menjuunkkan keheabtan oatk ynag leibh heabt diarpdaa mnaa-mnaa koputmer."
Siapa yang cukup hebat menciptanya? Allah lah, takkan ada manusia yang hebat boleh cipta perkara macam ini. Cukup banyak? Fikirkan lagi, sesungguhnya terlalu banyak tanda kekuasaan Allah di sekeliling kita. "Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin, dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?" [Qs. Az-Dzariyaat, 51:20-21]
"Tidakkah terdetik di hati kita untuk mencintai-Nya?" Cuba nilai diri kita. Berapa khusyuk kita mengingat Allah berbanding ingat kepada buah hati (jika ada)? Atau khusyuk main game? Berapa banyak masa kita guna untuk solat berbanding masa untuk bermain di padang? Berapa banyak masa kita gunakan untuk baca Al-Quran berbanding baca komik dan novel? Berapa banyak masa kita gunakan untuk berzikir, beristighfar berbanding bersembang-sembang kosong? Berapa kerap kita mendengar majlis ilmu berbanding tengok movie? Atau dengar lagu? Berapa seriusnya kita lakukan aktiviti akhirat berbanding aktiviti dunia?
Berapa? Berapa? Berapa banyak? Berapa kerap? Berapa fokus? Bak kata orang melayu, tepuk dada. Bukan Tanya selera, tapi Tanya hati. Tanya iman. Kita mungkin boleh berbohong dengan orang lain, tetapi tidak kepada diri kita sendiri. Bayangkan. Bagaimana perasaan kita, seandainya seseorang memberikan RM 1,000,000,000 kepada kita? Satu billion ringgit. Apa yang kita akan lakukan?
Wah, puji bukan main lagi. Muka senyum seikhlas mungkin. Kalau baru lepas mati anak pun tetap tersenyum, nak bodek lah katakan. Siap kilatkan kasut orang tu, peluk dia, sampai cium kaki, macam-macam lagi. Masa itu, macam-macam ayat keluar daripada mulut. Kawan terbaik lah, penyelamat hidup, sang matahari, aku sayang kau selamanya, jasamu dikenang, macam-macam lagi. Tapi kita sedar tak, berapa juta billion, entah trillion agaknya, nilai nikmat Allah pada kita?
"Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah)." [Qs Ibrahim, 14:34]
Kita takkan dapat kira nikmat Allah yang telah Dia berikan kepada kita. Namun mengapa kita masih tidak bersyukur?
"Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh)nya roh (ciptaan)Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, [tetapi] kamu sedikit sekali bersyukur." [Qs. As-Sajadah, 32:9]
Cuba kita fikirkan kembali. Apa kita ini layak untuk masuk ke syurga? Dengan cara hidup seperti ini?
"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar." [Qs. Ali-Imran, 3:142]
Ayuhlah saudara-saudariku. Hubungkan kembali keterikatan kita dengan Allah. Susah? Ya, ana tak nafikan. Memang tak mudah. Namun itulah harga sebuah kenikmatan. Mujahadah memang sukar. Namun biarlah kita seperti, kata orang melayu (lagi), Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian. Bukan berenang-renang ke hulu, lepas tu dihanyutkan arus deras. Bersenang-senang dahulu, lepas tu baru nak menyesal.
Biarlah kita terseksa sedikit, demi sebuah kebahagiaan. Demi sebuah kenikmatan. Demi sebuah syurga. Demi sebuah cinta. Cinta kepada Sang Pencipta Cinta. Ingatlah, hanya itulah cinta yang abadi. Cinta yang diredhai.
Kadang-kadang Allah tutup matahari,
Allah datangkan hujan dan guruh yang menyeramkan.
Kita tertanya-tanya, "ke mana perginya matahari? Kenapa Allah uji aku sampai macam ini?"
Namun, selepas itu, Allah memberi kita pelangi.
Indahnya pelangi itu.
Ya, Itulah pelangi cinta.
Cinta yang paling indah.
Itulah cinta ilahi.


Ahad, 25 September 2011

~majlis kwin adik lect...bkn sya kwin~~

sya g jerantot, pahang kul 3 naik bas....germ rsnya pemandu bas tu x nak tggu penumpang....bkn x byr pun....rasa nak ketukje....pnt gak handle majlis kwin nie....ye la lama x ada majlis kwin dkt umah...entah bile la akk aku nak kwin...umur dah tua...heheheh...dik dia jht je.....biar la jodoh ditgan ALLAH,tpi ALLAH nak kite cri yg terbaik untk hdp....bru dia ttpkan....huhuhuhu.....

 comel x....ambk berkat...hahahah...sja je ambk....huhuhuh

mcm aku je kwin...hehehe....

bersma miss tersygku n dik ieja....time nie x ada pengantin...so leh posing2....huhuh

time nie pnt bt keje...so rht dkt luar....dlm umah panas lak....bt muka comel......


" ORANG YANG BAIK...UNTUK ORANG YANG BAIK.....ORANG YANH JAHAT..UNTUK ORANG JAHAT......SENTIASA DOAKAN UNTUK DRI JUMPA JODOH YANG SOLEH,BERIMAN,BERAKHLAK,BERIMAN N BERILMU DDUNIA & AKHIRAT.....AMIN3X "

Rabu, 14 September 2011

Nilai Cinta

Islam telah meletakkan dasar-dasar praktikal dan cara yang positif dalam usaha memperkukuhkan ikatan cinta dan kasih sayang.
Andai dasar-dasar ini dipegang teguh oleh Muslim seluruhnya, maka persaudaraan yang kita istilahkan sebagai 'ukhuwah fillah abadan abada' atau 'ukhuwah lestari selamanya' itu akan terus mekar serta semakin kukuh.
Mari kita lihat beberapa panduan yang wajar kita terjemahkan dengan amal selain daripada doa, senyum, dan sapaan :
1) Apabila saudara mengasihi seseorang kerana Allah, maka ia hendaklah memberitahunya bahawa ia mencintainya.
"Apabila seseorang mencintai saudaranya maka hendaknya ia memberitahu kepadanya." (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)
2) Hendaklah melazimkan berjabat tangan apabila bertemu dengan seseorang.
"Tidak ada dua orang Mukmin yang berjumpa lalu berjabat tangan melainkan kedua-duanya diampuni dosa sebelum berpisah." (Riwayat Abu Daud dari Barra)
3) Terus menghidupkan serta menggalakkan program dan kempen ziarah-menziarahi dari semasa ke semasa.
"Pasti akan mendapat cinta-Ku orang-orang yang mencintai kerana Aku, di mana kedua-duanya saling berkunjung kerana aku, dan saling memberi kerana Aku" (Hadis Qudsi)
4) Hendaklah mengucapkan tahniah kepada saudaranya pada tempat yang munasabah.
"Sesiapa yang mengucapkan selamat kepada saudaranya ketika saudaranya mendapat kebahagiaan, nescaya Allah akan menggembirakannya pada hari Kiamat." (Riwayat Tabrani)
5 ) Lazimkan memberi hadiah dalam keadaannya yang sesuai.
"Biasakanlah kamu untuk saling memberi hadiah, nescaya kamu akan saling mencintai." (Riwayat Tabrani)
6) Berikanlah keutamaan dalam menunaikan hajatnya.
"Sesiapa yang meringankan beban penderitaan seorang Mukmin di dunia, pasti Allah akan meringankan beban penderitaannya di Akhirat kelak. Sesiapa yang memudahkan orang yang dalam keadaan susah, pasti Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan di Akhirat nanti. Sesiapa yang menutupi aib seseorang Muslim, pasti Allah akan menutup aibnya di dunia dan juga di Akhirat. Dan Allah akan selalu menolong hamba-Nya jika hamba tersebut menolong saudaranya." (Riwayat Muslim)
As-Syahid Imam Hassan al-Banna telah menyifatkan bahawa ukhuwah ialah ikatan hati dan jiwa yang diasaskan oleh aqidah.
Aqidah adalah merupakan ikatan yang paling kukuh serta bernilai. Ia juga merupakan natijah keimanan, manakala perpecahan adalah sebahagian daripada natijah kekufuran.
Kesatuan tidak akan lahir tanpa kasih sayang. Darjat kasih sayang yang paling rendah ialah seseorang itu merasa senang dan tenteram terhadap saudaranya atau kita isitilahkan sebagai 'salamatus sodri.'
Manakala darjat yang paling tinggi ialah seseorang itu mampu mengutamakan saudaranya melebihi dirinya sendiri iaitu 'ithar.'
Usahlah kita asyik berbicara tentang bersatu, bersatu, dan bersatu kalau hendak bersama di atas tikar sembahyang pun kita tidak mampu!
Mungkin kita tidak sependapat tetapi harus masih kekal bersepakat supaya musuh-musuh Islam yang lebih utama di luar sana untuk kita perangi tidak bersuka-ria melihat bibit-bibit perpecahan yang ada.
Dengan teguhnya ukhuwah, Insya-Allah, segala rintangan dapat kita tempuh dan rempuh dengan jayanya. Berlapang dada dan bersangka baiklah!
Kalian,
Jauhilah dari bersangka-sangka,
Kerana banyak dalam sangkaan-sangkaan itu adalah kejahatan,
Selemah-lemah ukhuwah itu adalah percaya kepada sahabatnya,
Maka dengan itu akan kembalilah kekuatan,
Kerana dipercayai itu lebih baik daripada hanya sekadar dicintai dan disayangi.

Ciri-Ciri Wanita Solehah

Tidak banyak syarat yang dikenakan oleh Islam untuk seseorang wanita menerima gelaran solehah, dan seterusnya menerima pahala syurga yang penuh kenikmatan dari Allah s.w.t.
Mereka hanya perlu memenuhi 2 syarat iaitu :
1. Taat kepada Allah dan Rasul-Nya
2. Taat kepada suami
Perincian dari dua syarat di atas adalah sebagai berikut :
1. Taat kepada Allah dan Rasul-Nya
Bagaimana yang dikatakan taat kepada Allah s.w.t. ?
- Mencintai Allah s.w.t. dan Rasulullah s.a.w. melebihi dari segala-galanya.
- Wajib menutup aurat
- Tidak berhias dan berperangai seperti wanita jahiliah
- Tidak bermusafir atau bersama dengan lelaki dewasa kecuali ada mahram bersamanya
- Sering membantu lelaki dalam perkara kebenaran, kebajikan dan taqwa
- Berbuat baik kepada ibu & bapa
- Sentiasa bersedekah baik dalam keadaan susah ataupun senang
- Tidak berkhalwat dengan lelaki dewasa
- Bersikap baik terhadap tetangga
2. Taat kepada suami
- Memelihara kewajipan terhadap suami
- Sentiasa menyenangkan suami
- Menjaga kehormatan diri dan harta suaminya selama suami tiada di rumah
- Tidak bermasam muka di hadapan suami
- Tidak menolak ajakan suami untuk tidur
- Tidak keluar tanpa izin suami
- Tidak meninggikan suara melebihi suara suami
- Tidak membantah suaminya dalam kebenaran
- Tidak menerima tamu yang dibenci suaminya
- Sentiasa memelihara diri, kebersihan & kecantikannya serta rumah tangga
Faktor Yang Merendahkan Martabat Wanita
Sebenarnya puncak rendahnya martabat wanita adalah dari faktor dalaman. Bukanlah faktor luaran atau yang berbentuk material sebagaimana yang digembar-gemburkan oleh para pejuang hak-hak palsu wanita.
Faktor-faktor tersebut ialah:
1) Lupa mengingat Allah.
Kerana terlalu sibuk dengan tugas dan kegiatan luar atau memelihara anak-anak, maka tidak hairanlah jika banyak wanita yang tidak menyedari bahawa dirinya telah lalai dari mengingat Allah. Dan saat kelalaian ini pada hakikatnya merupakan saat yang paling berbahaya bagi diri mereka, di mana syaitan akan mengarahkan hawa nafsu agar memainkan peranannya.
Firman Allah s.w.t. di dalam surah al-Jathiah, ayat 23: ertinya:
" Maka sudahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmunya. Dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya."
Sabda Rasulullah s.a.w.: ertinya:
"Tidak sempurna iman seseorang dari kamu, sehingga dia merasa cenderung kepada apa yang telah aku sampaikan." (Riwayat Tarmizi)
Mengingati Allah s.w.t. bukan saja dengan berzikir, tetapi termasuklah menghadiri majlis-majlis ilmu.
2) Mudah tertipu dengan keindahan dunia.
Keindahan dunia dan kemewahannya memang banyak menjebak wanita ke perangkapnya. Bukan itu saja, malahan syaitan dengan mudah memperalatkannya untuk menarik kaum lelaki agar sama-sama bergelumang dengan dosa dan noda. Tidak sedikit yang sanggup durhaka kepada Allah s.w.t. hanya kerana kenikmatan dunia yang terlalu sedikit.
Firman Allah s.w.t. di dalam surah al-An'am: ertinya:
" Dan tidaklah penghidupan dunia ini melainkan permainan dan kelalaian dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa, oleh kerana itu tidakkah kamu berfikir."
3) Mudah terpedaya dengan syahwat.
4) Lemah iman.
5) Bersikap suka menunjuk-nunjuk.
Sesungguhnya dunia ini adalah perhiasan; perhiasan dunia yang terbaik adalah wanita yang solehah.

Berdoalah Kepada Allah S.W.T

Allah tidak memandang doa yang datang daripada hati yang alpa.Salah satu kealpaan hati yang terjadi ialah apabila doa diungkapkan tanpa mengetahui maknanya (Petikan Buku, Murabbi Cinta).
Abu Hurairah :"Berdoalah kepada Allah dengan keyakinan penuh bahawa doa itu akan dikabulkan ! dan sesungguhnya Allah tidak mengkabulkan doa daripada hati yang lalai & berpaling " 
(HR At-tirmizi)
Bila berdoa dari hati,
Lalu tangisan hadir membasahi,
Dengan menyerah diri pada Ilahi,
Pasti terasa sinar pelangi menyinari kembali diri,
Apa yang penting,lunturnya ia di hadapan rabbul Izzati.
Itulah kepuasan dan ketenangan yang hanya kita dan DIA rasai dan ketahui,
Yang haqiqinya DIA lebih fahami dan mengerti,
Masakan tidak itu semua terjadi,

Pemilik hati kita, milik DIA yang abadi!
Bila lisan bergerak beserta hati tawadhu' dalam berdoa kepada Allah! Lebih nikmat dan kepuasan yang tidak tergambar kita rasai! Yang penting apabila menghafal doa dalam bahasa arab, kita perlu untuk memahami maksudnya, supaya hati lebih merasai dan menjiwai doa yang dipohon tersebut.

Doa dari hati, bukan sekadar di bibir. Tanpa berdoa pun sebenarnya Allah mengetahui apa kemahuan kita, cuma apa yang penting, adalah Doa yang dimohon itu untuk merasakan pengabdian dan penyerahan diri kita yang hina dan dina kepadaNya. Allah... Allah... Allah...!

Setia dan Sedia Dalam Ikatan

"Ya Allah, jadikan hamba-Mu ini mencintai orang yang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku." (Riwayat Muslim no. 2491)
Membina ikatan persis membina sebuah mahligai terindah, tapaknya perlu kukuh atas landasan kecintaan, dilengkapi batu bata kepercayaan dan diperteguh tiang kasih sayang. Tampak cantik dihias rona bebunga di taman, saat mentari pagi menyimbah cerlang sinarnya. Si Tiung singgah mengalun, berkicauan lagu cinta, saksi romantisnya jiwa. Namun, membinanya bukanlah semudah menyaksikannya, nampak kirana di mata tetapi memerlukan kudrat dan keringat dalam memacunya.
"Lelaki yang baik diciptakan untuk perempuan yang baik, perempuan yang baik diciptakan untuk lelaki yang baik."
Dalam memateri sebuah ikatan, elemen setia dan sedia menjadi perlambangan sejauh mana kekuatan sebuah ikatan. Berseminya ikatan tanpa kesetiaan, ibarat menunggu rumah ditelan rebah. Bertautnya ikatan tanpa kesediaan, ibarat menanti mahligai musnah berkecai.
Saat memilih untuk membina ikatan, eloklah diteliti apakah kita telah melengkapi keduanya. Bersetia menjalin cinta dan menongkah badai kehidupan bersama. Tidak pernah goyah diduga godaan, tidak pernah rebah diuji cabaran apatah lagi gundah disuntik rintangan. Hidup bersama rencahnya berjuta. Tika itulah kesetiaan benar-benar memainkan peranan.
Apabila lengkap elemen kesetiaan, lihatlah pula kepada elemen kesediaan. Usah sekadar terpesona dengan lafaz dan janji di bibir manis, namun intailah kesediaan menerima yang tak pernah gerimis. Ilmu agama disisip kemas di dada, agar hasutan syaitan dan iblis bisa ditepis. Sedia membimbing dan dibimbing. Nafsu amarah bukan wasilah melampiaskan kemarahan bukan pada tempatnya. Toleransi sebagai benteng utuhnya rukun sebuah ikatan.
''Sebaik-baik perhiasan di dunia ini ialah wanita solehah''
Ketahuilah wanita solehah, bahawa dirimu amat bernilai. Selautan emas waima segunung permata bukan tandinganmu kerana dirimu jauh lebih tinggi nilainya di kaca mata Islam. Usah mudah memberi cinta, kelak binasa jiwa. Sebaliknya, ujilah si dia agar simpulan kasih tidak mudah terungkai, ikatan sayang tidak mudah bercerai.
Jika ingin memilih membina ikatan, maka bersiagalah kerana era penuh air mata dan duka akan menantimu. Kuatkanlah keteguhan nalurimu agar segala yang ditempuhi mendapat inayah-Nya. Ingatlah bahawa mencari bahagia itu tidak ubah seperti menanam si mawar berduri. Sebaik ditanam tidak terus berputik bunga kirana, tetapi tumbuh dahulu duri yang berbisa.
Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud: "Manusia yang utama adalah orang mukmin yang alim. Jika diperlukan dia diberikan manfaat, jika tidak diperlukan, dia pun kaya dengan dirinya sendiri."
Bagi arjuna, keperkasaan bukanlah bukti kelelakian sebenarmu. Layar bahtera akan dapat terus menyusur pantai impian, walau badai merempuh apabila mahligai ikatan dinakhodakan oleh lelaki yang beriman. Bisa melindungi dan membajai kasih sayang yang tidak berbelah bagi.
Menjadi pemimpin terulung kebanggaan pasangan, menyalur bimbingan dan pendidikan kepada ahli keluarga dan tidak merelakan diri menjadi dayus sehingga di akhirat kelak mendapat celaka. Bijaksana dalam merencana keputusan agar tidak menyinggung hati dan perasaan. Rasulullah menjadi tauladan dalam menjadi suami idaman. Suami ibarat mentari, memberi cahaya dan kehangatan. Isteri bagai bulan, cantik dan indah dipandang.
''Selembar benang berkait, akhirnya berpakai jua, setapak kaki berdikit, akhirnya berdiri juga''
Kepada sesiapa yang merasa diri masih berkelut dalam kekurangan dan belum memenuhi elemen-elemen ini, jadi bermulalah sekarang. Andai diri tidak setia, belajarlah memahami hakikat kesetiaan, signifikannya dalam ikatan.
Andai diri tidak sedia, namun mengharap bunga di taman larangan, penuhilah pengetahuan agama di dadamu. Kalungkanlah di jiwamu rasa tanggungjawab walaupun rasa jahil membelenggumu. Muhasabahlah diri agar terbinanya hubungan berkekalan hingga

Ahad, 4 September 2011

~suasana raya bersama family 2011~

thun nie raya jatuh pada 30hrbln ogos....bsknye smbt hri kemerdekaan yg ke54.....seronok gak smbt dgn serentak....tema bju raya thun nie warna biru celcom...cntikkan...pada raya ke3..umahku kenduri kesyukuran n tahlil....umah aku kenduri,aku leh jln raya lg dgn member sek. rendah lg...g umah cikgu2..konvoi 2 kate..seronok gak....hehehhe...

 emak n ayah yg tersyg

family ku syurga ku

 


hari pertama


hari raya kedua


~SELAMAT HARI RAYA..MAAF ZAHIR & BATIN....~
~SELAMAT HARI KEMERDEKAAN KE-54...~






Sabtu, 27 Ogos 2011

Hikmah Berzikir

Terngiang-ngiang bayangan Masjid Pondok Pasir Tumboh, masjid yang menjadi tempat solatku sejak umur lima tahun lagi, kali ini nak cerita pengalamanku ketika belum berlepas ke Mesir.
Selepas solat Subuh di masjid tersebut, masjid tersebut mengadakan majlis berzikir sehingga jam 8.00 pagi.
Sememangnya pada permulaannya kita akan rasa malas untuk berzikir, tetapi ketika aku berada di rumah dalam tempoh masa yang agak lama kerana sedang menunggu keputusan SPM cuba juga kuatkan diri ini menyertai majlis zikir ini.
Beberapa minggu selepas itu, aku terasa ada kelainannya sejak aku join majlis berzikir tersebut.
Antaranya ialah, kebiasaanya selepas solat Subuh aku akan terus tidur walaupun sukar untuk melelapkan mata.
Tetapi sejak aku turut serta dalam majlis zikir tersebut, aku sudah tidak lagi tidur selepas subuh. Aku akan cuba berzikir dan mengingati Allah.
Aku pelik juga kenapa dan bagaimana aku boleh mendapat kekuatan sebegitu, sehinggalah aku mendapat maklumat tentang kelebihan berzikir daripada sudut sains ini.
Otak sebenarnya ialah satu himpunan aktiviti-aktiviti bio-elektrik yang melibatkan sekumpulan saraf yang dipertanggungjawabkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu bagi membolehkan ia berfungsi secara sempurna.
Ketika otak berfungsi, berlaku perubahan kimia di dalamnya yang melibatkan pergerakan ion-ion atau atom-atom yang membawa cas. Setiap hari 14 juta saraf yang membentuk otak ini berinteraksi dengan 16 juta saraf tubuh yang lain.
Semua aktiviti yang kita lakukan dan kefahaman atau ilmu yang kita peroleh adalah natijah daripada aliran interaksi bio-elektrik yang tidak terbatas. Ukuran isyarat otak yang terhasil daripada aktiviti elektrik yang dikenali sebagai elektro-ensefalogram (EEG).
Oleh itu, apabila seorang itu berzikir dengan mengulangi kalimah-kalimah Allah, seperti Subhanallah, beberapa kawasan otak yang terlibat menjadi aktif.
Ini menyebabkan berlakunya satu aliran bio-elektrik di kawasan-kawasan saraf otak tersebut. Apabila zikir disebut berulang-ulang kali, aktiviti saraf ini menjadi bertambah aktif dan turut menambah tenaga bio-elektrik.
Lama-kelamaan kumpulan saraf yang sangat aktif ini mempengaruhi kumpulan saraf yang lain untuk turut sama aktif. Dengan itu, otak menjadi aktif secara keseluruhan.
Otakku ketika itu mula memahami perkara baru, dan mula melihat daripada perspektif berbeza. Aku juga menjadi semakin kreatif dan kritis, sedangkan sebelum mengamalkan zikir otak tidak sebegini.
Otak yang segar dan cerdas secara tidak langsung mempengaruhi hati untuk melakukan kebaikan dan menerima kebenaran.
Hasil kajian makmal yang dilakukan terhadap subjek ini dimuatkan dalam majalah Scientific American, keluaran Disember 1993. Kajian dilakukan di University of Washington dengan menggunakan ujian imbasan PET yang mengukur kadar aktiviti otak manusia secara tidak sedar.
Dalam kajian ini, sukarelawan diberikan satu senarai perkataan benda. Mereka dikehendaki membaca setiap perkataan tersebut satu persatu dan mengaitkan perkataan-perkataan dengan kata kerja yang berkaitan.
Apabila sukarelawan melakukan tugas mereka, beberapa bahagian berbeza otak mempamerkan peningkatan aktiviti saraf, termasuk di bahagian depan otak dan korteks.
Menariknya, apabila sukarelawan ini mengulangi senarai perkataan yang sama berulang kali, aktiviti saraf otak merebak ke kawasan-kawasan lain dan mengaktifkan kawasan saraf lain.
Apabila senarai perkataan baru diberikan kepada mereka, aktiviti saraf kembali meningkat di kawasan pertama.
Ini sekali gus membuktikan secara saintifik bahawa perkataan yang diulang-ulang seperti perbuatan berzikir, terbukti meningkatkan kecergasan otak dan menambah kemampuannya.
Jika ia mengaitkan tentang kecerdasan otak, maka betullah sabda Rasulullah S.W.T yang bermaksud: "Orang yang berzikir kepada Allah ditengah-tengah orang yang lalai ibarat sebuah pepohonan yang hijau di tengah-tengah pepohonan yang kering."
Oleh itu , saudara-saudaraku seislam, ketika saintis barat baru menemui mukjizat ini, kita umat terpilih ini sudah lama mengamalkannya dan menerima

~Akhir-Akhir Ramadhan ~

Jika sepuluh hari terakhir Ramadhan merupakan saat di mana Rasulullah S.A.W memperbanyakkan amalan  dengan berjaga malam, beriktikaf, dan mengejutkan ahli keluarga untuk bersama dengannya melaksanakan ibadah-ibadah sunat, bagaimanakah pula dengan kita?
Sewajarnya contoh yang ditunjukkan oleh Baginda dalam menghayati sepuluh hari terakhir Ramadhan dijadikan teladan kepada seluruh umat Islam pada hari ini.
Sesungguhnya pedoman yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah S.A.W jelas mencerminkan kepada kita betapa tinggi dan bernilainya detik-detik terakhir Ramadhan yang sedang kita lalui saat ini. Alangkah malangnya jika kita semakin alpa dan lalai dalam melaksanakan ibadah kita pada saat-saat Ramadhan yang kian melabuhkan tirainya.
Sedangkan kita seharusnya menghidupkannya dengan meningkatkan lagi amalan-amalan sunat bagi meraih pahala berlipat ganda yang telah dijanjikan oleh Allah S.W.T. Lebih manis lagi apabila Allah S.W.T turut menjanjikan kehadiran Lailatulqadar (yakni malam yang lebih baik daripada seribu bulan) pada sepuluh malam terakhir Ramadhan.
Sebagaimana firman Allah S.W.T di dalam surah al-Qadr (ayat 1-5) yang bermaksud:"Sesungguhnya kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam Lailatulqadar, dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam Lailatulqadar? Malam Lailatulqadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun Malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!"
 أَلَا لِلَّـهِ الدِّينُ الْخَالِصُ ۚ وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّـهِ زُلْفَىٰ إِنَّ اللَّـهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ ۗ إِنَّ اللَّـهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ
Ingatlah! (Hak yang wajib dipersembahkan) kepada Allah ialah segala ibadat dan bawaan yang suci bersih (dari segala rupa syirik). Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung dan penolong (sambil berkata): "Kami tidak menyembah atau memujanya melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya", - sesungguhnya Allah akan menghukum di antara mereka (dengan orang-orang yang tidak melakukan syirik) tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik).
(Surah az-Zumar 39: Ayat ke 3)


Ahad, 21 Ogos 2011

Bila Cinta Berputik. Adakah Dia Jodohku?

"Tiada terfikir,
Terlintas Engkau akan tiba,
Membawa perangsang.
Tiada terfikir, Terlintas,
Engkaukan membuka,
Sempadan perasaan.
Bunga kembang bertali hati, Bunga kembang di puncak akli"
Begitu indah cinta, membawa perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Akan tetapi diluah melalui boneka jasad serta lirikan mata, lidah kelu diam seketika, jantung berdegup pantas tidak mencemaskan tetapi indah.

Remaja pada awalan usia mereka merasakan diri mereka ingin dicintai dan ingin mencintai. Akhirnya mencari cinta. Cinta pada usia muda yang sering digelar cinta monyet.
Tidak kurang pula ketika mereka melangkah ke menara gading. Mitos memaksa mereka mencari pasangan sebelum mendaki anak tangga pentas konvokesyen, kononnya, menara gading tempat mencari pasangan hidup yang akan hidup bersama mereka selepas graduasi.
Akan tetapi, alangkah sedihnya cinta yang berputik dan berbunga-bunga akhirnya tewas, melebur membentuk luka yang pedih dan sakit. Sesak nafasnya!

Lebih teruk kesannya jika apabila mereka sedar (meskipun tidak mengakui atau tidak menunjuk) bahawa perjalanan kisah cinta mereka telah pun melangkaui batasan agama, bersentuhan, berkucupan, berkhalwat dan terlanjur. Malu dan kesal serta sedih kerana diri telah menjadi tidak suci dan kotor, akan tetapi orang yang bersama-sama untuk berkongsi kotor dan jijik tidak lagi bersama. Risau pula jika perbuatan mereka dikhabarkan.

Yang nyata dan pasti, kamu tidak terlepas dari pandangan Allah dan Allah mengetahui perbuatan kemungkaran kamu. Taubatlah!
Jika kamu merasakan dia jodohmu, adakah dia mengajak kamu kepada kebaikan lebih banyak daripada membawa kamu kepada kemungkaran?
Oleh sebab itu, saya ingin mengajak para adik-adik untuk berfikir sejenak apakah niat kita bercinta dan di mana kita mahukan ia berakhir? Terutamanya adik-adik yang bakal bergelar graduan.
Ketika cinta kamu berputik pada si dia dan kamu sendiri mengakui di dalam hati kamu bahawa kamu ada rasa sayang pada dia, dan hati kamu punya rasa cinta padanya, renung seketika, di mana kamu ingin meletakkan cinta Allah yang jauh lebih hebat dari dia.

Jika cinta Allah lebih kamu sayang, letaklah cinta Allah sebagai batasan pergaulan kamu.
Apabila kisah cinta mula melorot dari satu episod ke satu episod yang lain. Renung kembali apa salahnya kamu pada Allah dan apa ajarannya telah kamu ikuti?

Pada ketika itu, fikirlah adakah pernikahan yang kamu cari atau hanya suka-suka? Jika suka-suka, tiada cinta yang berharga dari kamu dan untuk kamu. Jika pernikahan yang kamu cari, maka tidak usahlah buang masa lagi. Dekatilah pernikahan kerana kamu perlu mencari keredhaan Allah.
Bersama keredhaan Allah, langkah-langkah kamu menghampiri pernikahan sangat mudah jadinya. Kadang-kala di luar jangkaan kamu. Namun, jika dugaan yang datang, tabahkan hati tetapkan niat kamu untuk mencapai keimanan yang lebih baik melalui pernikahan.

Kerapkan menunaikan solat sunat tahajjud dan istiqarah. Mohonlah ditunjukan jalan dan memastikan dialah jodoh kamu. Jika tidak diilhamkan bahawa dia adalah jodoh kamu, terima qada Allah, teruskan kehidupan dan persahabatan, serta carilah pasangan yang bakal menjawab istiqarah sebagai jodoh kamu.
Jauhi dari hati yang makin berbunga dan berputik cinta walhal kita sebenarnya jauh dari jodoh. Itu hanya melukakan hati yang sangat lembut ini.

Cinta sesama manusia tentu tidak setanding dengan cinta dari Allah S.W.T, tetapi, kerana cintakan Allah, kita mencintai manusia juga.

Cinta berputik biar bertapis. Agar diberkati dan diredhai Allah S.W.T.